Sunday, April 4, 2010

Hukum Umum Penggunaan Social Networking: Facebook

Posted by alQasam at 7:56 PM
S: Hukum Menggunakan Facebook


Askum

Bismillah wa Allahumma Solli 'Ala Muhammad


Facebook adalah satu laman interaksi yang dipelopori oleh kaum Kuffar.

Ianya dikira sebagai muamalah dalam ISLAM. Ianya harus berdasarkan kaedah Islam

"Al-aslu fi shayin al-ibahah"

Asal kepada sesuatu perkara (muamalah) selagi mana tidak ada dalil yang mengharamkannya adalah harus.

Yakni harus membeli barang orang kafir, berurusniaga dan sebagaimana selagi mana tidak ada dalil yang mengharamkannya. Nabi saw juga berurusann dengan kaum Yahudi, Kafir dll di zaman Baginda saw.

Ianya bukan ibadah ATAU termasuk mana-mana kategori adat dalam agama.

Jesteru, ia termasuk interaksi sosial yang harus.


Bagaimana pula jika didatangkan kita persoalan yang mana ianya kepunyaan Yahudi maka wajib diboikoti?

Jawapan saya dalam isu ini ada 2:-

1) Saya tidak pasti kesahihan (skeptikal) adakah facebook ini benar-benar milik pemilik berbangsa Yahudi. Ringkasnya, tiada bukti atau dalil kukuh ia milik Yahudi.

2) Dan jika ia benar-benar milik Yahudi (Bukan zionis) atau terbukti benar IA milik orang Yahudi maka menggunakannya ATAU tidak perlu dengan dua hujjah.

a) Jika produk ini (Facebook) dimiliki oleh bangsa kafir (bukan proxy ZIonis semata-mata) maka menggunakannya adalah harus. Menjauhinya merupakan wara'. Yakni ia bukan proxy Zionis yang menggunakan ekonominya untuk menggumpul dana menghancurkan ISLAM.

b) Jika ia produk ini milik proxy ZIonis, maka haram menggunakannya.

c) JIka ia bukan milik Yahudi tetapi pemiliknya adalah kafir samada Amerika atau lain-lain. Menggunakannya HARUS dengan hujjah yang diberi oleh ramai Ulama':-

i) WAJIB memboikot proxy Zionis, produk AMERIKA yang menjadi proxy Yahudi TETAPI ulama' mengecualilkan dua perkara:-

1) Ubatan-ubatan
2) Barangan komputer/ telekomunikasi

Yakni, barangan yang TIADA atau BELUM SEPENUHNYA punya alternatifl. Harus menggunakannya barangan tersebut DALAM masa yang sama WAJIB BERUSAHA mencipta alternatif baru hasil dari produk ISlam.

ii) Telekomunikasi adalah ALAT DAKWAH, harus digunakan sekadar perlu. TIDAK melalaikan, TIDAK membawa kepada maksiat, melalaikan dari kewajipan asal (ibadah, dakwah) dan lain-lain perkara haram.

Pegangan saya:-

Saya menggunakan FB lama dahulu dengan penggunaan 0.0001 peratus. Tidak berminat terlibat terlalu dalam APATAH lagi menjadikan ia sebahagian dari hidup. Ia boleh melalaikan apatakah lagi menyia-nyiakan hidup saya. Jesteru, saya telah mengambil keputusan yang demikian. Ibarat suatu objek yang tidak punya makna. Sekadar mengambil dalil harus untuk menghubungi networking banyak laman-laman Ulama' luar negara dll. Sedang blog pun mampu melalaikan dan telah mengambil masa banyak, cukuplah satu alat sahaja. Twitter, FB dll tidak berminat saya untuk bermesra dengan mereka. Pesan Habib Ali Joofre, berlarutan atau telalu bersenang-senang dengan benda harus, mampu juga mengeraskan hati.

Sekian,

Segala kekuarangan dari diri saya dan yang baik dari ALLAH jua.

Wallahua'lam.

0 comments on "Hukum Umum Penggunaan Social Networking: Facebook"

Post a Comment

 

Tanyalah Ustazah Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal