Thursday, July 30, 2009

Cinta menuju Baitul Dakwah

Posted by Nisa' News Network at 8:45 AM 0 comments
Buat semua Nisa', dengarlah rintihan salah seorang insan yang bernama lelaki ini... (klik sini untuk artikel asal di blognya)



Akhi/ Ukhti Fillah …

Entry ini adalah tulisan ana dan cetusan pengalaman ana didalam dakwah dalam mencari isteri yang sekufu dalam meneruskan agenda yang tiada noktah didalam kerja kerja dakwah dan jadikanlah sebagai guide line untuk mencari pasangan hidup sekiranya kita cintakan kesenambungan dakwah. Segala kekurangan dan kesilapan dapat dimaafkan agar dapat di beri komen yang membina untuk kepentingan kita bersama. Insyaalah.

Teruskan menghayatinya …

~Orang yang cintakan dakwah mesti menuju kepada baitul dakwah untuk kesenambungan dakwah. Kalau tidak jangan kita sebut pasal dakwah.

~ Adalah jumud dan dangkal fikrah dan tasawwur seorang ikhwah dan akhawat yang telah ditarbiyah yang ingin mendirikan rumahtangga dakwah hanya melaksanakan taaruf dari sudut peribadi sahaja, seperti mengetahui nama pekerjaan, umur, keluarga dan sebagainya dan tanpa menggunakan sessi terpenting ini untuk mendalami hati dan cita cita masing masing kepada matlamat perjuangan dan bagaimana si ikhwah nak bina binaan rumahtangga dakwah yang sebenarnya dan dari sinilah si akhawat akan dapat tahu sejauh mana fikrah bakal suaminya supaya dia tidak menyesal dikemudian hari kerana tidak terlaksanannya cita cita besar yang ada dalam diri akhawat sendiri. kerana inilah yang akan mengeratkan dan membungakan cinta didalam rumahtangga yang akan dibina! Sekalipun ikhwah dan akahwat itu berada dalam tarbiyah dan jamaah tidak semestinya dia matang dalam pemilihannya tanpa kita berterus terang dan telus didalam dasar perjuangan.

Antum tahu bahawa dakwah adalah kewajipan. Masuliyah setiap yang bernyawa yang bergelar muslim mukmin. Bukan perkara main main dan pinggiran. Ia nya adalah taklif rabbani. Tuntutan Ketuhanan. Tuntutan Allah yang akan dipersoalkan. Berat. Dan kita tiada pilihan. Bagi para duat yang tersedar, mereka tahu bahawa ini adalah sibghah. Celupan. Sibghah dari sibghah Allah.

Kita bertanggungjawab sepenuhnya. Oleh itu dakwah tidak terhenti disusuk tubuh kita sahaja kerana tanggungjawab ini adalah bertali arus yang bermula dari kita hingga ke dalam pembentukan Bait’ul Dakwah. Dan inilah yang sukar kerana sepasang suami isteri mestilah saling mewarnakan kehidupan mereka dengan sibghah ini. Oleh itu pembinaan dan pemilihan muslim/muslimah berqualiti harus menjadi prioriti dalam membina generasi pewaris.

Kita yang cintakan deen ini tidak boleh memandang ringan atau memandang sepi perkara ini kerana tersilap pemilihan akan merugikan dan melambatkan deen ini menuju langit. Pemuda pemudi harus mempunyai mind set ini supaya bersedia membentuk diri masing masing menjadi rijal dan srikandi yang qowi supaya nanti antara kita tidak tercari cari dan teraba raba dalam kesamaran mencari jodoh masing masing mengambil masa yang lama untuk pembentukan ini.

Bersedialah berIntima’ ( Ikat diri ) dengan Jamaah kerana Islam kian hari kian bertambah sukar. Tanpa jamaah kita tidak boleh berbuat sesuatu kerja dakwah dengan sempurna. Bersedialah untuk ditarbiyah. Untuk didik aqidah, hati, ibadah dan berkerja secara team work atau beramal jamaai berusahalah untuk tarbiyah dzatiyah tanpa bergantung pada arahan mas’ul atau naqib serta jamaah. Jamaah hanyalah sebagai pushing power tapi tanpa Dzatiyah dari diri sendiri, memang sukar untuk melonjak prestasi kita sebenarnya kearah berjuang dijalan Allah dan pastinya kita tidak dapat merubah diri dan dimenfaatkan jamaah dan terkadang mutarabi begini akan menjadi beban dan fitnah kepada jamaah!

Berbalik kepada pembinaan baitul dakwah, Ini sesuatu yang harus diberi perhatian. Terkadang seorang duat pun tidak dapat membezakan antara baitul dakwah dan baitul muslim. Baitul muslim adalah membina keluarga muslim namun baitul dakwah lebih jauh fikhnya. Ia itu untuk membina generasi pewaris. Pewaris Dakwah. Pewaris kerja nabi.

Didalam pembinaan baitul dakwah ini memerlukan chemistry, memerlukan kekufuan serta memerlukan kedua pasangan terlibat dengan jamaah dan dakwah serta tarbiyah kerana dalam pembinaan ini kita memerlukan fikrah yang jelas, cita cita yang tinggi dan pengorbanan yang berterusan terhadap kerja kerja dakwah.Tanpa sifat sifat asas ini sukar untuk mengujudkan baitul dakwah serta untuk melahirkan generasi pewaris.

Sebagai seorang da’i, ana cuma nak sentuh masaalah pemilihan bakal isteri. Sabda nabi

Dunia ini adalah perhiasan dan sebai baik perhiasan ialah wanita solehah. Apabila kamu melihatnya, ia akan mengembirakan kamu dan apabila kamu tidak ada, ia menjaga kehormatannya dan harta mu

~Muslim

Setakat itukah wanita solehah itu? Atau wanita sebeginikah yang ingin melahirkan generasi pewaris ? Hadis nabi ini maha benar tapi pada pandangan ana, isteri seorang da’i atau pejuang deen ini, bukan setakat itu saja dan pastinya ada syarat2 lain lagi.

Mungkin dari pengalaman pergaulan ana, ana lihat hanya satu ini yang perlu kita pastikan. Bagi da’i yang ingin berkahwin harus menitik beratkan perkara ini dalam diri seorang wanita dan wanita daiyah yang ingin kan da’i juga harus melihat sifat ini supaya pembentukan keluarga dakwah dapat dilaksanakan dengan sempurna.

Wanita pilihan mesti mencintai Akhirat

Kerana wanita amat suka kebendaaan, keselesaan kemanjaan dan kecintaan yang berlebihan sehingga ini akan menyalahi fitrah dalam realiti dakwah dan ini telah berlaku dalam kehidupan Rasullullah sendiri apabila dakwah sampai kekemuncaknya! Isteri2 Rasul suatu ketika mengkritik terhadap kehidupan kesusahan mereka disamping Rasullulah sehingga Rasul memberi pilihan kepada mereka samaada redha didalam susah atau bersedia menerima talaq! Firman Allah:~

Wahai Nabi, katakan kepada Isteri2mu , jika sekiranya kamu mahu kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah, supaya aku berikan kepada kamu pemberiah mut’ah dan aku lepaskan kamu dengan cara sebaik baiknya. Dan jika sekiranya kamu mahukan keredhaan Allah dan Rasulnya serta negeri akhirat, maka sesungguhnya Allah telah menyediakan pahala yang besar bagi orang orang yang berbuat baik antara kamu

~ Al Ahzab 28~29

Realitinya perempuan yang dikuasai oleh tabiat lemah, inginkan kebesaran dan cintakan kebendaan tidak mungkin dapat berjuang melainkan apabila ia membebaskan dirinya dari sifat sifat tersebut dan menyintai akhirat. Kerana apa? kerana cintakan akhirat merupakan syarat kepada seorang isteri da’i untuk memikul beban dakwah kerana tanpa cintakan akhirat seorang isteri akan meninggalkan kesan buruk kepada jiwa suaminya terhadap dunia dan akan mencenderungkan suaminya mencintai dunia dengan pengaruh kehidupannya.

Wajibnya pengarahan mencintai akhirat kepada wanita yang dijalan dakwah adalah disebabkan sifat semulajadi mereka yang selalu mahukan keistimewaan dan jika tidak diarahkan akhirat pastinya menggangu usaha dakwah.

Kita lihat bagaimana al Quran memberi kejutan kepada istri2 nabi apabila mereka demand ttg hidup mereka

Boleh jadi jika nabi menceraikan kamu, tuhanmu akan mengantikan baginya isteri isteri yang lebih baik dari kamu ~ yang menurut perintah, ikhlas, taat, bertaubat, beribadat dan berpuasa ~ janda atau anak dara

~ Tahrim 5

mengantikan baginya isteri isteri yang lebih baik dari kamu ~ ayat ini telah merubah sifat sifat cintakan keistimewaan semua isteri nabi kepada amal soleh kerana takut Allah gantikan mereka dengan wanita lain untuk nabi dan mereka tidak mahu ada wanita lain lagi yang lebih baik dari mereka.

Satu yang perlu diberi perhatian bagi para daiyah yang cintakan dakwah dan ingin menjadi isteri seorang duat adalah, jelas niatnya. Daiyah itu sewajarnya menjadikan perkahwinan dengan seorang da’i yang dicintainya dengan niat memasukan dirinya dengan realiti dakwah bukan memasukkan dirinya didalam kehidupan dai itu. Dengan ertikata menjadikan Dakwah sebagai matlamat dan bakal suaminya adalah hanya teman dan alat menuju matlamat.

Jika inilah yang kita semua fahami duhai ikhwah/ akhawat, insyallah pastinya kita dapat mengujudkan sebanyak banyaknya baitul dakwah yang menjadi penerusan kepadan perjuangan ini.


Muharrikdaie

May 9, 2009

Thursday, July 23, 2009

Usah jadikan mereka guru kita

Posted by Nisa' News Network at 8:32 AM 0 comments
Assalamualaikum wrt..

Kali ini, admin sekali lagi telah memetik artikel yang dirasakan sesuai dan bermanfaat untuk dikongsikan bersama di sini. "Usah jadikan mereka guru kita", merupakan satu artikel yang disalin daripada tajuk asalnya, "mereka bukan guru kita" di blog Dr Amad, seorang pelajar perubatan yang menuntut di Indonesia. Berasal daripada Terengganu, dan sering menulis, menghasilkan idea-idea yang membuatkan kita berfikir.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, siapakah "mereka" yang dimaksudkan di dalam tajuk itu? Berikut ialah artikel berkenaan. Semoga kita dapat mengambil ibrah daripada tulisan ini.

Umar Mukhtar, Lion of The Desert

Barangkali bila disebut Umar Mukhtar untuk generasi sekarang, tidak ramai mengetahui insan ini. Nama sahaja belum pernah dengar, mahu menceritakan kisahnya. Jauh panggang dari api.

Sedikit sejarah ringkas tentang beliau. Beliau lahir di Tobruk. Semasa era penjajahan Italy, beliau adalah pemimpin utama gerakan jihad Libya yang dicengkam penjajahan regim Italy. Sebelum itu beliau hanyalah seorang guru yang mengajar Al-Quran kepada masyarakat. Oleh kerana sikap dan akhlaknya yang soleh ditambah pula dengan kemahiran peperangan di padang pasir,beliau dipilih sebagai ketua.

Pemimpin Berjiwa Besar

Memimpin Gerakan Jihad Libya

" Syeikh Umar, didalam tangan kita ada sebilangan tentera Italy yang tertawan," ujar seorang anak buahnya.

" Owh, Alhamdullillah," jawap ringkas Umar Muhktar.

" Saya cadangkan kita bunuh sahaja tentera Italy itu, wahai Syeikh Umar," satu cadangan dilontarkan.

" Kenapa kamu mahu membunuh mereka?," ditanya kembali oleh Umar Muhktar.

" Tentera Italy telah membunuh semua sahabat-sahabat kita yang tertawan semasa peperangan. Dan kita patut membalasnya," ujar anak buahnya dengan geram.

" Sejak bila Tentera Italy menjadi guru kepada kita sehingga kita mahu mengikut sama perbuatan mereka itu!?," jawapan tegas dari Umar Muhktar.

Semuanya terdiam.

Semasa beliau ditahan tentera Italy

Pada tahun 1931, beliau telah berjaya ditangkap oleh tentera Italy dan dihukum gantung dihadapan masyarakat Libya.

Akhirnya gugurlah seorang mujahid yang berjiwa besar. Jasa, perwatakan dan pengorbanannya meniti dari bibir ke bibir generasi terkemudian

Pantaslah perjuangan agungmu wahai Umar Mukhtar, melayakkan dirimu dipanggil Lion of the Desert.

Pengajaran

Kita sebagai seorang muslim bahkan kader gerakan Islam perlu ada akhlak dan faktor pembeza dengan golongan kuffar dan juga ahli maksiat.

Memakai baju Islam, bahkan menyalahgunakan pakaian itu untuk menghalalkan perbuatan kita adalah kecelakaan beragama. Akhirnya sikap dan akhlak kita sama seperti mereka.

Tiada beza

Ingat, mereka bukan guru kita!

Monday, July 20, 2009

Supaya Allah menjaga aib kamu!!!

Posted by Nisa' News Network at 6:49 PM 0 comments
Bismillahir Rahmanir Rahim..

Berikut ialah satu artikel yang telah disalin daripada blog Az-Zariyat , yang admin rasakan sangat bermanfaat untuk dikongsikan bersama. Walaupun introduction artikel ini berkaitan dengan kehidupan pelajar universiti, namun peringatan yang ingin disampaikan di akhirnya, adalah berkaitan dengan sesiapa jua yang bernama Muslim atau Muslimah..

Artikel ini agak panjang.. Oleh itu, cubalah untuk melapangkan diri, menghayati kandungannya, serta mengambil pengajaran agar diri kita turut merasa tempias hikmah cerita ini.



Saat diri sibuk menelaah pelajaran, tiba-tiba fikiran aku disapa oleh satu peristiwa. Peristiwa pertemuan aku dengan seorang rakan tahun lalu.

“ Aku tak sangka. Dekat university pon ade buli membuli ni. Dekat skolah dulu pun takde.” Kawanku memulakan cerita.
“ Buli? Ko buli orang ke?” aku bertanya kehairanan.
“ Mane ade. Aku yang kene buli tau. Kalu ikut hati, aku nak kuar aje dr U tu. tapi pikirkan mase depan aku. Aku sabar je.”Kawanku menyambung bicara.
“ Macam teruk je ko kene buli.” Aku mencelah.
“ A’ah, memang teruk pon.”
“ cite la sket.”
“ Mase aku mula2 masuk U dulu, mase tu mase rehat. Dekat café, mase nak ambik air, aku cakap2 ngan kawan aku. Mase tu aku tengah gurau2 ngan kawan aku. Mase tengah gurau2 tu, aku cakap kat kawan aku. “Ko ni perasan lawa la.”. tiba2 ade senior kat tepi aku dengar. Die ingat aku cakap kat die.”kawanku lancar bercerita.
“ senior tu laki ke pempuan.”aku bertanya.
“ Pempuan la. Ish. Dengar la cite aku dulu.”marah kawanku.
“ pastu2.” Aku bersemangat ingin tahu.
“ pastu tibe2 esoknya. Senior tu datang kat tempat kuliah aku, ajak g blakang bangunan. Terkejut aku tengok ramai sangat kawan2 die kat situ.Pastu die kate aku cakap die perasan lawa. Aku cakap la tak. Aku cakap kawan aku yang perasan lawa. Tapi die taknak dengar. Die pon tolak2 aku. Pastu die kutuk2 aku. Mase tu aku tak lawan.nampak sangat la aku ni pengecut. Aku senyap je.Kawan2 die tolong gelak. Ade sorang tu ambik video. Die kate nak masukkan dalam youtube. Esoknya,video tu tersebar. Semua orang gelak2 tengok aku kene kutuk,kene tendang.Malu wei. Aku tak tahu nak buat ape mase tu.” Kawan aku tertunduk,menitis air matanya.
“ Knape ko tak lawan? Dulu ko kan pantang dibuli,mesti melawan.” Aku bertanya.
“ Gile ko. Dekat U tu, senior tu la orang yang paling panas baran. Sape cari pasal ngan die kene la.”kata kawa aku bersungguh2.
Aku terdiam mendengar cerita itu. Tersenyum dalam berfikir. Adakah kerana dia dilabel sebagai seorang yang panas baran membuatkan dia rasa bebas melepaskan barannya pada sesiapa? Adakan kerana die rasa dia senior dia boleh sesuka hati menendang, mengutuk kawanku. Adakah dia rasa dialah paling hebat didunia ini sehingga dia mengetepikan hati dan perasaan orang lain? Apa motif senior tu heret kawan aku tu depan kawan2 dia? Apa motif kawan senior tu ambik video tu? Apa dia dapat kalu video tu tersebar?
“ Ala, relek r. bab2 dimalukan ni. Aku pon penah kene. Budak tu malukan aku dalam kelas, satu kelas gelakkan aku. Rase cam nak nangis je. Nak tampar, nk sepak budak tu pun ade. Tapi biar la. Malas nak fikir. Biarlah dia nk hebohkan kekurangan aku. Aku tak perlu balas. Allah kan adil.biar Allah je uruskan orang macam tu.” Aku menyambung bicara.
“ Betol jugak ye.”
Perbualan kami terhenti disitu. Walaupon pertemuan ini sudah setahun berlalu, tapi masih segar dalam ingatan. Kini, perbualan itu kian rancak bermain diminda,seakan minta dirungkai sesuatu daripadanya.
Apa yang menimpa kawan aku itu cukup mengaibkan dia. Dia ditendang,dikutuk tanpa belas kasihan. Videonya disebar ke serata alam. Sesiapa yang melihat pasti tergelak terbahak-bahak. Kononnya senior itulah paling hebat sehingga orang lain tak berani melawan. Lupakah dia dengan firman Allah s.w.t

” wahai org yg beriman jauhilah, kebanyakan dari sangkaan sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip dan mencari-mencari kesalahan dan keaiban org lain ” ( surah Al-Hujurat:12) BAYANGKAN!!!!

Aku memerhati suasana sekeliling. Terlalu banyak perkara-perkara mengaibkan tesebar sekarang, mana kesedaran semua orang tentang kepentingan menjaga aib? Tidak perlu dihurai panjang berjela. Tidak perlu juga diberi banyak contoh. Ambil pendekatan mudah, bayangkan andalah orang yang ditendang itu,bayangkan video anda ditendang2 tersebar, bayangkan orang gelak terbahak-bahak menonton video anda ditendang..bayangkan dan bayangkan. Apa yang anda rasa? Tipu jika anda kata anda tak rasa apa2. Sebagai manusia ciptaan Allah, anda lemah,aku juga lemah. Jika ada perkara yang mengaibkan anda pasti anda sedih,geram,kecewa. Aku pasti!
JANGAN KAMU SOMBONG!!!!

Secara peribadi, aku mengkritik sesiapa yang sengaja menyebarkan aib seseorang. Tidakkah mereka fikir bagaimana perasaan orang yang diaibkan itu? Tidakkah mereka fikir bagaimana jika dia diaibkan. Jangan pandang remeh. Beringat sebelum terkena. Bukan bermakna aku tak pernah membuka aib orang, mungkin dalam tidak sedar,dalam gurauan,aku pernah membuka aib sesiapa dan seandainya aku pernah membuka aib kawan2 aku, aku mengkritik diri aku sendiri!!
“Barang siapa melepaskan seorang mukmin dari kesusahan hidup di dunia, niscaya Allah akan melepaskan darinya kesusahan di hari kiamat, barang siapa memudahkan urusan (mukmin) yang sulit niscaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Barang siapa menutup aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan menolong seorang hamba, selama hamba itu senantiasa menolong saudaranya. Barang siapa menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan baginya menuju surga. Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah untuk membaca Kitabullah dan mempelajarinya bersama-sama, melainkan akan turun kepada mereka ketenteraman, rahmat Allah akan menyelimuti mereka, dan Allah memuji mereka di hadapan (para malaikat) yang berada di sisi-Nya. Barang siapa amalnya lambat, maka tidak akan disempurnakan oleh kemuliaan nasabnya.” (HR Muslim)

Jangan sampai Allah buka aib kita. Nauzubillah. Ingat, sehebat mana pon kita, ada lagi Yang Maha Hebat. Siapa kita untuk berlagak sombong? Siapa kita nak buka aib orang? Adakah kita sempurna? Adakah kita yakin takkan ada orang berani membuka aib kita?

“ Angkuh dan sombong adalah pakaian Allah s.w.t,maka barangsiapa yang menyaingi pakaianNya,Allah s.w.t akan menyeksanya kelak.”(sahih muslim)
Kisah rakan tadi benar-benar buat aku berfikir. Termenung,meletakkan diri ditempat rakan tadi. Malu, tak tahu ape nak buat.

WHAT YOU GIVE,YOU GET BACK!!!
Tertarik kata2 pujangga, “What you give,you get back”. Kata seorang rakan, didunia ini kita guna ‘hukum’ ni. apa yang kita buat pasti akan kena kembali kepada kita. Kalau kita tolong orang masa susah, insyaAllah orang tolong kita masa kita susah. Jika kita membuka aib orang, tak mustahil berjuta-juta orang berani membuka aib kita. Saat diri rasa hebat,rasa berkuasa, ingatlah kita masih ada Yang Maha Berkuasa.
Article ini bukanlah luahan hati, cuma sekadar perkongsian,sebagai peringatan untuk anda dan saya. Sama2 kita muhasabah diri. Sama2 meletakkan rasa tawaduk dalam hati agar terhindar dari rasa besar diri,angkuh dan sombong!!
طُوْبىَ لِمَنْ شَغَلَهُ عَيْبُهُ عَنْ عُيُوْبِ النَّاسِ
Berbahagialah orang yang sibuk dengan kekurangannya sendiri sehingga tidak melihat kekurangan (kelemahan atau aib ) orang lain. HR. Bazzar

“Ya Allah.. Bimbing kami menjadi orang yang mampu menjaga aib orang lain sebagaimana orang lain menjaga aib kami..”

Jagalah aib saudara kamu supaya Allah menjaga aib kamu!!!

Sunday, July 12, 2009

Luahan Hati Ustaz Fathi Yakan

Posted by Nisa' News Network at 1:40 PM 0 comments




Sempena pembentangan pelan tindakan unit-unit dalam mesyuarat kali kedua Nisa' Terengganu baru-baru ini, UPI telah mengedarkan risalah yang dipetik dari tulisan Almarhum Ustaz Fathi Yakan yang telah menemui kekasih sejati, Illahi baru-baru ini. Semoga luahan hati almarhum menjadi pedoman dan tazkirah hati buat kita...

Klik pada paparan untuk saiz besar, atau anda boleh save.

Friday, July 10, 2009

Aluan

Posted by Nisa' News Network at 11:19 PM 0 comments

Assalamualaikum dan selamat datang...
Ruangan ini disediakan khusus buat membantu para wanita Islam dalam menyelesaikan segala kemusykilan berkaitan hukum agama seperti Fiqah, Ibadah, Akhlak dan sebagainya.

Soalan-soalan yang dikemukakan akan dijawab oleh beberapa orang panel yang diyakini kelayakannnya, insyaAllah.

Sebarang kemusykilan, bolehlah diajukan terus melalui email iaitu nisa_ganukite@yahoo.com.my.. Nama sebenar tidak akan dipaparkan.

Diharapkan agar perkongsian ini memberi manfaat buat penanya soalan dan pengunjung sendiri.

"Ceria Berperibadi Mulia"
 

Tanyalah Ustazah Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal